Pages

Click Me

Monday, 30 March 2015

Kisah Cinta. Part 4


Setiap hari aku tidak pernah lupa untuk berdoa supaya diberikan kekuatan dan perkara ini dapat diselesaikan dengan cepat. Kadang-kadang bukannya kita rindu pada orang itu tapi kita rindu pada rutin yang selalu kita lakukan bersamanya. Setakat hari ini aku masih dapat menahan diri daripada menghantar chat pada SiDia, aku ingin tahu apa khabar dia, dah makan ke belum,sihat ke tidak dia sana. Lebih kepada perasaan ingin tahu berbanding dengan perasaan rindu. Tidak mudah bagi ku ingin menglupakan seseorang yang pernah hadir dalam hidup ku, hanya masa yang menentukan segalanya. Seperti hujan yang menghapuskan jejak dan apabila hujan reda maka hilanglah jejak itu.

Malam itu, lama aku berteleku di atas sejadah. Bermuhasabah diri dan mencari kekuatan diri yang hilang. Panjang doa ku malam itu.


Ya Allah, Ya Rahman Ya Rahim, Kau ampunilah segala dosa-dosa ku selama ini samaada aku menyedarinya atau pun tidak. Ya Allah, Kau hilangkanlah rasa apa yang aku rasa pada masa ini. Ya Allah Kau hilangkanlah perasaan aku pada sidia sekirannya dia tidak mempunyai perasaan yang sama dengan aku dan apa yang aku rasa ketika ini. Ya Allah hilangkanlah rasa yang tidak enak di dalam fikiran aku dan hati ku saat ini. Sesugguhnya Kau lah sebaik perancang dan ku serahkan segalanya pada Mu Ya Allah.

Amin..

Selesai berdoa aku rasa sangat lapang di fikiran dan di dada ku. Malam itu aku dapat tidur dengan tenang tanpa memikirkan apa-apa. Suasana yang sepi malam membuatkan aku lebih mudah melelapkan mata.

Keesokanya aku meluangkan masa dengan kawan baik ku dan bercerita tentang masalah ini kepada dia. Salah seorang kawan yang tahu tentang sisi gelap aku ini.Aku bersyukur sangat kerana dia sahabat yang sentiasa ada untuk aku dan juga aku sebaliknya.

Me : Mia!.

Mia ; Ye! Wei lamanya tak berchat..

Me : Tahu tak pe. Aku ada benda nak share. Kau free tak?.

Mia : Tengah free ni. Tentang apa?.

Me : Aku ceritankan semuanya dari A sampai Z.

Mia : Hahahahahahahaha. Laki ke perempuan?.

Me : Lawak sangat..hahahahahaha.

Mia : Ok2. Bagi akulah pergi tanya dia elok2 dan selesaikan semuanya. Kan senang.

Me : Memang pun. Cuma waktunya belum tiba. Wei carikan aku calon.

Mia : Perempuan adalah. Laki tak ada. Hahahaha. Carilah perempuan, kan senang.

Me : Amboi. hehehe. Nak yang macam ashraf sinclair juga.

Mia : Nak yang kacuk je, melayu tak nak.  Semoga kau dapat k. hehehe.

Me : Hahahahaha. T kalau dah dapat aku bagi tahu.

Mia : Jangan lupa gi tanya sidia tu. Jangan tangguh-tangguh lagi k.

Me : Ok beb!.


Rasanya dah lebih dari sepuluh aku menonton manisnya cinta di cappadocia sebabnya tak puas tengok fazura, cantik sangat. Aku rasa tenang dan terhibur bila tengok cerite ni dan part yang sedih tu kadang-kadang nagis juga walaupun dah tengok banyak kali. Akhirnya setelah beberapa hari aku sudah bersedia untuk bermanja dengan sidia buat kali terakhir, eh bermanja ke?. Bukan bermanja tapi untuk selesaikan apa yang harus di selesaikan. Kalau nak bermanja pun apa salahnya kan. Hehehe.

Waktu malam pastinya sidia tidak busy dengan kerja makanya hal ini dapat diselesaikan dengan cara yang aman dan tidak tergantung.


Me : Hai u.

Sidia : Hai too.


Me : U busy tak?.


Sidia : Tak, kenapa?


Me : Nak cakap pasal kita.


Sidia : Ok, u nak cakap pasal apa?. Sorrylah kalau i busy tak sempat nak layan u.


Me : Kita berkawan je kan. Tak lebih dari itu kan.


Sidia : Setakat ini berkawan, i tak tahu nak cakap macam mana, nak kata suka kat u, i tak pernah tengok gambar full u,entahlah susah nak cakap macam mana. Sorry sangat.


Me : I tak salahkan u pun. Hehehehe. u...


Sidia : Yup napa u?.


Me : I rasakan kita kawan je lah. ok tak?


Sidia : Suka hati u, i ok je. Janji u happy.


Me : Hehehe.so lepas ni tak boleh lagi bermanja2 lagi. Kena behave. Hhehehe.


Sidia : Hahahahahha. Yelah u.


Me : U kan dah berpunyakan. Nanti jeles lak orang tu.


Sidia : Mana ada u ni?. I single k. Nakal u ni. hehehe.


Me : U, terus terang je lah. I ok je. Kan kita dah berkawan. I tak paksa kalau u tak nak share dengan i.

Sidia : Betullah tu. I kenal u sebelum i kenal Mr N tu, i cuba untuk sayang, jatuh cinta dengan u tapi perasaan itu tak ada dalam hati i. Tapi bila i kenal dengan Mr N i jatuh cina dengan dia. I tahu u suka kat i dan i tak sanggup nak bagi tahu u.

Me : U, i ok je lah. Yang penting u happy dan tersenyum bila dengan Mr N tu. Tiada guna u paksa diri u untuk suka kat i kalau hati u milik orang lain. U pun tahukan yang i lebih suka beterus terang dalam semua benda. U tak payahlah risau tentang i, lama-lama i ok lah. Hehehe.

Sidia : Tq. Muuahh...

Me : Itu yang last k, lepas ni kena behave. hehehehe. Kita kawan k.

Sidia : Baiklah sahabat, i janji lepas ni i tak buat lagi. Kul berapa nak tido ni?

Me : Sekejap lagi. Napa?

Sidia : U kan tido awal, ni dah kul brapa dah. G tido, esok kita sambung lagi.

Me : Sayang juga u kat i kan. Yelah nak tido dah ni. U tu pun tido cepat.

Sidia : U tido dulu k, i kena siapkan kerja ni sambil chat dengan u. Hehehe. U tido lewat nanti tak cute lagi. Dah gi tido. Nite-nite.

Me : ok2 nak tido ni. nite-nite.

Sidia : Assalamualaikum...

Selepas chat dengan dia, dapat aku rasakan pipi aku basah. Biarlah untuk kali terakhir dan tiada lagi selepas ini. Disebabkan keletihan aku tertido dengan linangan air mata bersama ku. Mentari esok masih ada untuk aku. Semoga esok lebih baik dari hari ini. Biarkan aku keseorangan malam ini melayan dan merawat diri ku. Meskin aku tidak 100 peratus ada hati pada sidia sebelum ini namun ingatan memori itu tetap ada. Biar lambat melupakan seseorang daripada timbulnya perasaan yang lain.



To be continued...



Tuesday, 24 March 2015

Kisah Cinta. Part 3


Petang itu, ketika aku sedang workout, chat bertubi-tubi masuk. Rasa pelik biasanya waktu petang tiada yang menggangu. Berhenti sekejap dan aku lihat sidia yang hantar chat. Bekerut dahi, ada apa dia hantar chat waktu petang.

Dia : Hai u. Tengah buat apa?. U kat mana?.

Me : Hai too. Tengah workout. U?.

Dia : ok, sorry kacau. Baru habis kerja.

Me : Dah habis dah.

Dia : Mesti seksi body u, nak tengok.

Me : Tapi tak seksi macam kim.

Dia : Motif sangat nak macam kim. U takut i pilih yang lain ke?.

Me : No..Happy for u. ke u takut i pilih yang lain?.

Dia : Tak lah. Itu life u kan, so up to u.

Me : U kan hot, ramai peminat.

Dia : Yeke?. Tak lah. Biasa je.

Me : Mr N kan minat kat u, dan u pun minat kat dia kan.

Dia : Tertiba sebut tentang Mr N. Napa ni sayang, u cemburu ke?

Me : Tak adalah. k lah i nak mandi. Bye.


Tiada mood nak chat bila badan dah penat. Sekali sekala buat peragai apalah salahnya. Dan adalah juga beberapa kali dia bagi chat namun aku biarkan chatnya sepi tanpa aku membalasnya. Memberi ruang dan masa kepada diri sendiri untuk bertenang dan berfikir dengan sabaiknya. Bohong kalau aku kata aku tak rindu bila chat dengan dia. Namun aku tahan perasaan itu daripada menyelubungi diri ku.

Kalau aku tidak balas chat dia pastinya dia ada yang lain mampu melayan dia lebih daripada aku. Biarkan dia rasa apa yang aku rasa atau pun dia tidak rasa apa-apa pun. Itu terserah dia. Banyak lagi perkara penting untuk di fikirkan daripada hal dia.

Dan benar tekaan aku, memang tiada chat dari dia. Selalunya memang aku yang hantar chat terlebih dahulu kepada dia dan mulakan bicara. Siapalah diri ini didalam kehidupan dia, tiada 'title' yang aku sandang di dalam kehidupan dan hati sidia. Aku menahan diri untuk hantar chat kepada dia.

Setiap kali long in wechat, facebook dan blog pastinya akan nampak apa yang dia update dan aku cuma melihatnya dari jauh. Nak tengok sejauh mana kehidupan dia dan juga Mr N tu. Kata sidia yang dia mempunyai personal problem dan tidak sempat nak melayan aku tapi boleh je bermesra dengan Mr N di ruangan komen. Bersayang, bercinta bagai. Lebih mesra sidia melayan Mr N daripada sidia bersama dengan aku dulu. Mr N pun lebih mesra dengan sidia berbanding aku.

Kalau dulu, aku agak terasa dengan peragai sidia tapi sekarang tiada apa-apa rasa. Aku tidak menyalahkan kedua-duanya. Bagi aku kalau orang dah beralih arah buat apa mahu menagih simpati lagi. Banyak lagi yang diluar sana 10 kali lebih hebat dari sidia. Aku mencari kekuatan untuk berbincang benda ini dengan sidia. Biar semuanya jelas dan tahu kedudukan perhubungan yang sebenar.

Aku tidak mengharapkan apa-apa pada sidia. Jika Mr N dapat membuatkan sidia bahagia aku pun turut bahagia dan gembira dapat melihat sidia mengukirkan senyuman dan sentiasa ceria dalam kehidupan dia. Biarkan aku sendiri merawat diri sendiri dengan cara aku. Kadang-kadang bersendirian itu amat perlu untuk berfikir lebih matang dan waras. Untuk beberapa hari aku tidak long in dalam beberapa akaun. Aku cuba untuk menjauhkan diri buat sementara sambil mengumpul kekuatan untuk bersua dengan sidia.




Ku harus menemui cintaku
Mencari tahu hubungan kita
Apa masih atau tlah berakhir

Chorus:
Kau menggantungkan hubungan ini
Kau diamkan aku tanpa sebab
Maunya apa ku harus bagaimana
Kasih
Sampai kapan kau gantung
Cerita cintaku memberi harapan
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu

Detik-detik waktu pun terbuang
Teganya kau menggantung cintaku
Bicaralah biar semua pasti

Chorus

Tentunya hubungan cinta denganmu
Membuat ku sakit
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu





to be continued.

Wednesday, 18 March 2015

kisah Cinta. Part 2


Orang kata tak kenal maka tak cinta. Jangan kita menilai seseorang berdasarkan penampilan luaran, jangan terlalu cepat meletakkan sesuatu hukuman atau gelaran kepada seseorang sekirannya kita belum mengenal seseorang dengan lebih mendalam. Ketika awal perkenalan dulu dengan sidia, aku rasakan dia ni tidak romantik, macam poyo je tapi bila semakin lama berbalas chat, berkongsi ceriter sidia mencari romantik, caring dan memahami. Terus terdetik dia hati 'romantik juga jejaka ni' mahu tak terjatuh cinta.

Kadang-kadang ketika berbalas chat dengan sidia aku tersenyum tersendiri. Bila-bila masa je dia melafazkan kata-kata cinta kepada aku. Membuatkan hari yang indah menjadi lebih indah umpama ada cahaya matahari extra. Dan malam bermimpi yang indah bila sebelum tidur berchat dengan dia. Walaupun perhubungan kami di tahap teman sahaja, biarlah masa menentukan segalanya. Sekirannya nanti dia sudah temui apa yang dia cari selama ini, aku akan undurkan diri, ketika dia keseorangan biarlah aku menjadi temannya.

Sejak akhir-akhir ini, selera makan aku semakin bertambah. Kalau dulu banyak makanan yang aku akan sekat terutamanya yang manis seperti coklat atau makanan yang mempunyai gula yang tinggi. Walaupun baru lepas makan yang berat-berat aku masih lapar dan terus mencari makanan yang lain. Ahli keluarga aku terasa pelik, perubahan yang amat mendadak. Bahagian pipi aku sudah terasa berat dan hampir membulat seperti pau, tiada lagi V shape seperti sebelum-sebelum ini. Mungkin disebabkan terlalu banyak benda yang harus dilaksanakan membuatkan aku cepat lapar apabila bila memerlukan pergerakan fizikal yang terlalu banyak.

Pagi itu, seperti biasa sidia akan hantar chat setiap pagi dan hari itu kami cuma berbalas beberapa chat je. Katanya sekirannya dia tidak balas maksudnya dia sibuk sebabnya banyak kerja yang perlu diuruskan segera.

Dia : Morning u

Me : Morning too..

Dia : Nanti i busy k, kalau tak balas chat u i minta maaf.

Me : Tak pe, i faham. Take care.

Dia : U too. Sayang i tak?

Me : Sayang.

Dia : Tq.

Me : Sama-sama.

Apabila jam menunjukan ke angka 7 pagi maka tamatlah sesi chat kami dan terus sepi selepas perbualan itu. Hanya aku yang sering hantar chat kat dia walaupun tahu dia tidak akan balas namun masih berharap yang dia akan balas. Aku tengok fb dan ig dia tiada new update sama macam terakhir kali yang aku tengok. Sambil-sambil tu tengoklah orang lain punya, selak satu persatu tengok apa yang orang komen, scroll dan scroll sehingga jari aku terhenti pada satu comment. Sebabnya macam kenal akaun orang yang comment tu, sidia comment kat gambar Mr N. Siapa Mr N ni?. Sejujurnya aku tidaklah berapa kenal sangat dengan Mr N ni cuma kawan di alam maya sahaja, like dan comment sahaja.

Dekat akaun si dia pun Mr N ada like dan comment, sebabnya kami kenal di alam maya sahaja itu yang aku tahu, kalau mereka ada jumpa di alam realiti tidak pulak aku tahu. Sebabnya aku berjauhan diantara sidia dan Mr N, akan tetapi mereka agak berdekatanlah juga.



***Gambar Mr N****



SiDia : Morning, hug and kiss

Mr N : Morning hug and kiss tooo......

Apa yang aku rasa bila aku baca macam tu?. Tak rasa apa-apa pun, sebabnya sudah acap kali aku ingatkan diri, hati dan perasaan tidak boleh di paksa seadainya dia sudah ada yang berkenan di hati maka, aku mengundurkan diri dari hati dia. Sudah semestinya nanti aku akan soal siasat hal ini dengan sidia, tak kan nak buat andaian sendiri. Sekiranya betul tak pe lah jugakan kalau sebaliknya kan dah rugi.

Sejujurnya dari awal lagi aku dapat mengagak yang Mr N ada hati pada sidia, cara Mr N membalas comment sidia samaada di gambar sidia atau Mr N nampaklah juga bunga-bunga cinta yang di lepaskan melalui tulisan. Dan sidia memang akan membalas dengan bunga-bunga cinta juga sebabnya tu lah peragai sidia sampaikan aku pun boleh tersangkut dan syok sendiri dengan sidia. Dan sidia pun macam ada hati dekat Mr N sebabnya sidia pernah bertanya dengan aku tentang Mr N.

Sidia : You kenal tak Mr N?.

Me : Tak berapa sangat, kenal macam-macam tu je. napa?

Sidia : Ingat u kenal, rasa macam nak ngorat dia. tapi tak tahu macam mana nak berhubung.

Me : *Terangkat kening sekejap bila baca chat dia***. Owh!. Rasanya sesuai sangat u dengan dia, gi lah try..

Sidia : Lain macam je ayat u. I gurau je lah.

Me : I tak kisahlah u, kan kita ni kan cuma kawan je tak lebihkan. Itu hak u.

Sidia : Ok. hahahaha.

Sebetulnya memang sesuai pun sidia dengan Mr N tu. Dengan pengalaman mereka boleh dibuatkan sebuah novel yang bertajuk 'dia untuk ku' kalau nak dibandingkan aku dengan Mr N, kami sebaya, dari paras rupa pulak no comment. Masing-masing mempunyai kelebihan dan tarikan yang tersendiri. Siapa aku untuk menilai itu semuakan, lain orang lainlah pandangannya. Kalau mereka berhubungan siapa aku untuk marah, menghalang, aku tiada status di dalam kehidupan sidia.


to be continued 



Thursday, 12 March 2015

Kisah Cinta. Part 1


Sejak peristiwa yang lepas hubungan aku dengan dia macam biasa dan disebabkan oleh peristiwa itu kami meluahkan perasaan dan pendapat masing-masing. Maka kata putus pun di buat yang kami cuma berkawan sahaja untuk tempoh yang terdekat ini. Tentang hal yang lebih mendalam akan difikirkan kemudian. Sejak dia tahu tentang perasaan aku pada dia, dia tidak menunjukan tanda-tanda kurang senang atau ingin menjauh tapi lebih matang dan menjadi seorang yang sangat prihatin.

Setiap detik kami sentiasa berhubung bersama-sama tanpa ada perasaan jemu sehingga mata terlelap sendiri di waktu malam. Kami berkongsi ceriter, aktiviti seharian kami. Semestinya aku merasa malu bila dia sudah tahu perasaan aku padanya namun begitu dia seolah-olah tidak kisah tentang itu, malahan hubungan kami semakin rapat. Aku selesa dengan apa yang ada jadinya biarkan perasaan yang lain datang dengan sendirinya. Tanpa paksaan atau paras rupa. Bila hati dah terpaut perkara lain bukan halanganya lagi. Biar lambat tapi berkekalan.

Si dia pun kata biarlah perasaan itu muncul dan dia akan membuatkan kami sama-sama terjatuh cinta. Dan sekirannya jodoh milik kami berdua semestinya tidak kemana-mana. Aku cuma tersenyum mendegar begitu, hanya waktu sahaja yang menentukan. Masing-masing mempunyai kehidupan yang tersendiri, aku dengan dunia dan dia juga. Dalam perhubungan tidak sentiasa indah sahaja, ketika dia mempunyai masa untuk aku tapi aku buat hal sendiri sampaikan dia sendiri merajuk dengan aku, terus dia diam tak balas chat aku. Cubalah pujuk tapi tak berjaya hanya mampu wish selamat malam. Biarkan dia cool dan sejuk dulu. Nanti dia ok lah tu. Bukan mudah nak tawan hati si jejaka ini. Aku pulak bukan pandai sangat bab pujuk ni. Bila dia dah cool barulah pujuk, pujuk dengan cara aku sendiri. Pagi-pagi subuh lagi dah dapat chat dari dia, sweet sangat!. Kira dah ok lah tu mood tu kan.

Rasa-rasanya kalau i merajuk si dia nak pujuk ke?. Nak trylah merajuk. Kalau dia pujuk tak pe lah. Nanti kena pulak pujuk diri sendiri. Tak ada masalah jangan nak buat masalah. Aku cuba untuk menjadi yang terbaik bagi dia,cuba buat dia selesa dengan aku,sentiasa ada untuk dia, cuba memahami keadaan dia namun aku tidak sempurna untuk semua itu kerna aku juga manusia. Dan pastinya dia memahami.

to be continue..

Wednesday, 11 March 2015

All of me Cover by Robert Mendoza


Hati terpaut bila dengar all of me version violin termasuk yang memainkan violin tersebut. Eh!. hahahaha. Sorry. Lagu lain yang dia cover pun best-best juga, selamat menikmati.










Monday, 9 March 2015

Cinta Blogger

Hello and Hai.

Selamat hari Isnin dan selamat membuat apa juga aktiviti anda. Ternyata dalam diam yang blog aku ni banyak silent reader sehinggalah entri 3 Blogger ini aku post di blog, maka ramai yang add aku di wechat. Sudah semestinya bertanya siapakah gerangan 3 blogger tersebut. Terima kasih sebab sudi baca blog aku ni dan harap kita dapat berkenalan di antara satu sama lain.

Kembali semula kepada niat asal untuk menaip entry pada hari ini. Cewah!. Sebenarnya daripada tahun lepas lagi aku dah suka baca satu blog ini, boleh dikatakan selalu sign in blog mesti singgah kat blog dia dulu. Tengok apa yang dia update, dia juga bercerita tentang diri dia, cinta, ahli keluarga dan sedikit sebanyak aku tahulah juga tentang diri dia itu. Tentang latar belakang dia, anak ke berapa, apa yang dia suka.

Bila dah setiap hari hadap blog yang sama, hati mana yang tak jatuh hatikan. Gaya penulisan yang ringkas dan tepat pada matlamat membuatkan aku lagi senang nak mendalami apa yang ingin dia sampaikan melalui dari entrinya. Namun begitu tak semualah entry dia yang aku baca sebabnya aku tak follow blog dia, kadang-kadang terlepas tu baca. Dah lama aku menjadi silent reader maka satu hari itu aku pun beri komen kat satu entry dia, dan dia balas. Happy sekejap!.

Bermula dari saat itu setiap entry dia memang aku akan komen dan dia membalas komen tersebut. Dan satu hari timbul satu perasaan, di mana aku nak sangat berkenalan dan tahu siapakah si pemilik blog tersebut. Aku bermula dengan add dia di fb dan bermula misi untuk tahu siapakah pemilik blog tersebut. Aku cuma melihat sahaja tanpa like atau comment di setiap post dia. Aku hanya mampu menjadi pemerhati dari jauh sahaja.

Bila baca setiap daripada entry dia maka aku pun tahu kisah hidup dia terutamanya kisah cinta dia. Pada mulanya agak macam sentap bila dia kata dia sedang dalam perhubungan dengan seseorang, tertiba timbul satu rasa yang sukar aku nak luahkan. Tapi aku cepat sedar diri yang aku ni cuma pembaca blog dia sahaja. Entah ya entah tidak dia pernah ke tidak datang singgah kat blog aku ni. Bila aku dah sedar siapalah diri ini maka aku hanya anggap yang aku salah satu daripada pembaca blog dia sahaja tiada lebih daripada itu. Sudah semestinya dia pun beranggapan sebegitu rupa.

Walaupun pada mulanya aku macam rasa lain sikit baca blog selepas tahu dia sedang dalam perhubungan dengan seseorang akan tetapi setiap entri dia memang aku akan tinggalkan komen. Kisah cinta dia daripada awal sehingga akhir semuanya aku baca. Sehinggalah hubungan tersebut putus di situ. Maka berubahlah corak entry dia yang sebelum ini ceria dengan bunga matahari berubah kepada cuaca yang lain. Banyak pembaca blog dia memberikan kata nasihat, semangat dan motivasi termasuklah aku ini. Dia luahkan kekecewaan dia, apa yang dia lalui dan alami, cara dia move on daripada peristiwa itu. Dan sedikit sebanyak juga aku dapat merasai apa yang dia rasa. Sebabnya aku jenis bila baca sesuatu akan betul-betul merasai, menghayati dan gambarkan keadaan dan situasi yang di tulis. Tu sebabnya malas nak baca novel lagi.

Namun begitu aku tahu dia yang seorang jenis yang kuat hanya sedih sementara sahaja. Dan setiap kali aku baca blog dia, perasaan ingin tahu siapakah gerangan si blogger itu semakin lama semakin kuat. Sehinggalah satu hari bagaikan doa aku di makbulkan dimana aku dapat mengenali si blogger tersebut dengan lebih dekat dengan cara itu. Dengan cara apa aku tak ingin sharekan disini, cukuplah cuma kami berdua sahaja yang tahu. Setiap hari kami berkongsi ceriter, bertukar khabar, tapi rasanya aku lebih banyak bertanya dan dia lebih banyak menjawab soalan dia. Bila dah lama begitu, barulah aku tahu peragai sebenar pemilik blog tersebut. Memang sangat lain apa yang aku bayangkan semasa aku baca blog dia dengan dia yang aku berhubung sekarang ini. Namun aku senang dengan peragai dan sikap dia walaupun kadang-kadang tu rasa macam nak babam dia je. 

Bila dah berhubung berdua, aku nak bagi hint yang aku suka kat dia tapi dia perasaan yang aku suka kat dia. Malunya!. Aku tak tahu dia suka kat aku atau tidak. Aku tak pernah tanya. Nak dikatakan kami selalu bersama tidak juga sebabnya dia busy dengan dunia dia dan aku busy dengan dunia aku. Ada masa kami akan berhubung dan tidaklah setiap hari. Kadang-kadang cara dia tu bolehkan membuatkan aku jatuh hati, marah, sedih dan gembira tapi itulah dia yang kadang-kadang akan muncul tanpa aku duga sama sekali.

Dia blogger yang agak popular dan selalu meninggalkan komen di blog-blog lain yang aku singgah, sebelum komen aku mesti tengok apa yang dia komen di blog orang lain barulah aku komen. Dia ramai peminat dan siapalah aku untuk menjadi lebih daripada itu. Masing-masing ada kehidupan lampau dan kadang-kadang kehidupan lampau tersebut akan sentiasa segar di ingatan dan membuatkan kita kaku dan kelu untuk menghadapi waktu sekarang. Bagi aku, hanya anggap dia sebagai kawan, untuk lebih daripada itu biarlah masa menentukan segalanya. Perasaan bukanya boleh di paksa tapi boleh berubah dengan sendirinya.

Namun begitu aku sedar diri yang aku hanya ada beberapa tahun sahaja lagi dan sekirannya memang jodoh aku dengan dia pastinya aku menolak walaupun satu masa dulu aku ingin lebih daripada sekadar teman biasa. Aku tak nak dia menderita lagi seperti sebelum-sebelum ini. Dan sangat bersyukur sekiranya dia tidak mempunyai apa-apa perasaan pada aku. Apabila waktu hampir tiba nanti aku akan mendiamkan diri daripada berhubung dengan dia, biarkan dia rasa sakit itu awal dan dapat menerima hakikat di akhirnya nanti. Satu hari nanti pasti dia akan faham tentang tindakan aku.

Sayonara....

Wednesday, 4 March 2015

Terbaik Bagimu.


Cuba untuk menjadi yang terbaik daripada yang ada...




Rasaku kamu ada
Di setiap sedih juga senangku
Rasanya kamu sudah
Menjadi bintang terang hidupku

Masih kurang rasaku
Mencintai hatimu
Ingin aku jadi terbaik bagimu

Masih kurangkah aku
Menyayangi hatimu
Mahu aku mengganti setiap sukarmu
Dengan tenang

Rasaku, kamu ada
Di saat senyum juga tangisku
Rasanya, kamu sudah
Jadi yang terbaik bagi aku

Masih kurang rasaku
Mencintai hatimu
Ingin aku jadi terbaik bagimu

Masih kurangkah aku
Menyayangi hatimu
Mahu aku mengganti setiap sukarmu ooh.. oh..

Masih kurang rasaku
Mencintai hatimu
Ingin aku jadi terbaik bagimu

Masih kurangkah aku
Menyayangi hatimu
Mahu aku mengganti setiap sukarmu
Dengan tenang

Masih kurang rasaku
Mencintai hatimu
Ingin aku jadi terbaik bagimu
Dengan tenang.


Monday, 2 March 2015

Tiada


Setapak demi setapak
Meninggalkan jejak
Yang tinggal hanya bekasnya
Hilang terhapus oleh hujan.


Meski jejak sudah terhapus
Hati dan perasaan ini
Ingatan dan fikiran ini
Masih di takuk lama.


Sentiasa termimpi akan dia
Kata benci tapi rindu
Walaupun hati ini dilukai
Bila merajuk tidak berpanjangan.


Muncul dan timbul macam biskut
Menantikan satu chat
Bagaikan menunggu bulan jatuh
Hati mana yang tak rindu.


Jangan mudah cakap cinta
Bila tiada sayang di hati
Hati mana yang tidak terpikat
Kalau dah awk curi hati kita.