Pages

Click Me

Monday, 25 May 2015

Aku dan braces


Hello and hai.

Hari ini aku nak sharekan tentang pengalaman pakai braces atau pun pendakap gigi atau aku panggil gigi besi. Sebenarnya aku ada appointment dengan doc awal bulan 5 tapi rasa macam tak ready je bila mana aku dah pergi x ray gigi dulu sebelum itu dan masa x ray itu doc gigi kata yang aku kena cabut 4 batang. Jadinya aku dah nervous. Aku pergi x ray kat klinik lain,malas nak pergi hospital dan aku buat braces kat klinik lain di mana doc gigi yang aku dah kenal dan dia dah rawat aku daripada umur 7 tahun dan juga tahu tentang sejarah silam gigi aku.

Minggu lepas hari Selasa, 19 May aku pergi klinik sambil bawak x ray untuk doc tengok. bersama dengan mak aku. Memang berdebar-debarlah juga tapi suka tak suka kena hadap juga nak cantikan gigi. Bila dah masuk bilik tu, doc terangkan cara-cara nak pasang braces dan sebagainya itu. Doc check gigi aku, agak lama lah juga dan doc pun kata, kita pasang dulu braces jangan cabut gigi sebabnya gigi aku ok dan ada ruang untuk bergerak. Pergh rasa sangat lega hati aku. Dan aku pakai braces yang bukan boleh tukar-tukar warna getah itu tapi aku pakai yang tidak perlu tukar warna punya. Apa entah nama braces yang aku pakai ini. Masa doc cakap tu aku cuma angguk je tak boleh nak cakap sebab mulut dah kena buka besar-besar.

Sebelum pasang braces Doc akan ambil acuan gigi atas dan juga bawah di mana rasa acuan itu sangat tidak best bila kena kat lidah dengan bau yang kuat. Tapi pasrah je lah. Lepas tu baru bersih gigi, sangat mencabar sakit pun ada nyilu pun ada tapi aku reda je lah apa yang Doc nak buat. Lepas tu apa entah doc tu buat aku pun tak tahu. Aku cuma buka mulut besar-besar dan baring diam-diam. Hampir pukul 12 baru siap. Apa yang aku rasa bila dah pakai braces?. Rasa mulut penuh dan tegang di antara gigi. Dan membuatkan aku susah nak bercakap seperti biasa. Telan air liur pun susah. Sebelum keluar dari bilik, doc bagi berus gigi dengan wax untuk gigi  dan juga cara-cara nak berus gigi. Untuk permulaan aku bayar seribu sebagai deposit dan bayar ansuran setiap appointment yang dibuat.

Pergi beli bubur kat McD dengan harapan boleh makan ternyata sikit je aku makan. Pergh! sangat susah nak makan. Dan perut pun setiasa lapar nak makan kalau sebelum ini tak makan pun relax je selamba tapi bila dah pakai braces ni macam-macam benda yang aku nak makan. Lepas makan kena gosok gigi, part ni memang lama sangat dalam bilik air, lebih kurang 5 minit dan lebih untuk aku berus gigi. Walaupun makan bubur tapi tetap juga terselit kat celah-celah besi itu. Dengan penuh kesabaran aku pun memberus gigi sampai aku rasa dah puas hati dengan gigi aku barulah aku keluar bilik air.

Masa hari khamis di mana bracet braces tercabut daripada gigi. Pergh! aku dah mengelabah nak buat macam mana, jadinya hari Jumaat tu aku pergi klinik juga walaupun hujan turun dengan lebatnya. Bila sampai je dah ada orang. Tunggu lebih kurang setengah jam baru doc panggil nama aku. Doc dah tergelak bila tengok aku. Doc pun cakap itu biasa sebabnya gigi bergerak aktif dan Doc juga cakap yang 3 gigi aku dah bergerak. Cepatnya bergerak. Hehehe. Doc kata tak payah risau itu biasa kalau cabut, kalau tak free datang next time pun boleh.

Dan esok aku nak pergi lagi sebabnya masa aku berus gigi entah macam mana berus tu boleh pulak tersangkut kat dalam bracet itu, jadinya besi tu dah terkeluar dari dalam landasan. Nak pergi hari ini tapi hujan pulak malas nak reda esok je lah pergi. Nak taip entri pun macam tak best sebabnya perut lapar dan badan macam kurang bertenaga tak makan betul kan. Mungkin akan kembali pulih tak lama lagi.

Ini sahaja untuk kali ini, sayonara.

Wednesday, 20 May 2015

Tarantula


Hello and hai.

Hari ini aku nak sharekan tentang satu lagi novel yang dah habis aku baca, tak silap minggu lepas. Novel ini dikategorikan novel seram terbitan oleh buku prima. Bagi aku tak adalah berapa seram sangat. Macam biasa-biasa je. Tapi kalau nak baca suka-suka pun kira ok lah juga.




Sumber: Google.

Sinopsis :

Kampung Nilam Setia yang dulu aman damai, kini telah bertukar menjadi padang jarak padang terkukur. Mayat bergelimpingan. Binatang ternakan habis mati. Bau darah hamis mengalir di sana sini. Tidak seorang pun yang berani keluar untuk menyelamatkan mereka. Dibiarkan mayat itu di baham oleh serangga yang tidak diketahui dari mana asal usulnya. Setiap kali waktu malam menjelma, penduduk-penduduk kampung Nilam Setia akan dihantui perasaan takut. Bahaya berada di mana-mana kalau tersilap langkah. Sesiapa sahaja boleh menjadi mangsa. Semuanya bermula dari Hutan Nilam Setia hingga merebak ke kampung kediaman. Keadaan ini amat merungsingkan Pak Aki ketua Kampung Nilam Setia. Sudah banyak kejadian buruk berlaku. Baru-baru ini, empat orang pemuda telah membuat banyak penyelidikan tentang tumbuh-tumbuhan pelik di hutan Nilam Setia dan sehingga hari ini tidak keluar-keluar. Mak Jenab, bidan kampung Nilam Setia turut menjadi mangsa. Binatang-binatang ternakan Pak Salleh juga. Malah, Halimah isteri Sidek turut terkorban di subuh hari. Serangga apakah yang menyerang sebenarnya?. Hingga tidak meninggalkan kesan. Habis dibahamnya hingga ke tulang. Hmmm... apa ya? Adakah disebabkan sumpahan? Ataupun ada benda lain yang kita tidak tahu? Semuanya terjawab dalam novel ini.

Aku bagi 4 bintang untuk ceriter ini kerana jalan ceriternya tersusun dan apabila nak masuk ke ceriter lain tidak bercampur dengan benda lain. Nak dikatan seram tidak juga, biasa-biasa je. Lebih banyak elemen sedih dan air mata disebabkan oleh kehilangan orang yang tersayang.  Tentang misteri binatang yang seperti kunang-kunang tetapi berwarna hijau dan mengeluarkan bunyi yang sangat pelik. Rasa sedih lah juga bila orang yang tidak berdosa mati disebabkan binatang tu walaupun dia kecik tapi mampu membunuh manusia dan juga binatang yang lain. Selain itu, semangat bekerja secara berpasukan dan saling mengambil berat sesama rakan walaupun perhubungan mereka agak dingin.

Di samping itu, apabila kita pergi ke sesuatu tempat yang baru haruslah sentiasa berhati-hati dengan keadaan sekeliling supaya sesuatu yang tidak baik tidak terjadi kepada kita. Dan juga dengar nasihat daripada orang sekeliling kita terutamanya mereka yang berusia daripada kita. Ceriter ni tak ada munculnya hantu ke apa benda yang sama denganya cuma ada binatang pelik yang satu masa dahulu pernah datang ke kampung itu dan kemudian hilang tanpa jejak. Selepas sekian lama binatang itu kembali lagi dan menyerang lagi. Setelah di siasat binatang pelik itu datangnya daripada gua yang ada di dalam hutan di kampung itu.

Bagi mengatasi masalah itu dan sejarah tidak berulang lagi, maka gua itu di bom dan tiada lagi gua di dalam hutan. Habislah ceriternya. Dan juga kisah percintaan yang kematiaan kekasih dan juga tunang akhirnya bertemu cinta dengan orang baru.

Itu sahaja review aku untuk kali ini. Tak silap harga buku Rm 19.90. Kalau tak silaplah. Sila pergi ke kedai buku berhampiran anda.

Sayonara....




Wednesday, 13 May 2015

Roh Rumah Sewa


Hello and Hai.

Hari ini aku nak sharekan tentang sebuah novel yang dah 2 minggu lepas aku beli dan habis baca. Bukan novel cinta tapi novel seram/mistik. Aku dah muak baca novel cinta, jadinya bertukar selera ke lain. Ni bukan pertama kali aku beli novel seram, first novel yang aku beli, Cerita satu malam by Zaifuzaman Ahmad, dari 5 bintang aku bagi 2 je. Tak best, tak seram, cerita yang sama sahaja. Bila nampak novel Roh Rumah Sewa, aku baca sinopsis dia terus aku pergi bayar. Tengok cover macam best je.



sumber: Google.

Sinopsis:

Rafael, seorang guru muda yang ditugaskan di kawasan pendalaman Perak. Papanya lebih suka Rafael bekerja dengannya, tetapi Rafael tetap berdegil mahu bertugas di SK Kampung Pulai Manis yang terpencil terletak sejam perjalanan dari pekan Gerik. Rafael tidak ada pilihan lain, dia terpaksa menyewa sebuah rumah yang mempunyai reka bentuk pelik. Tanpa sedar, Rafael telah membangkitkan makhluk yang telah lama menghuni rumah itu. Makhluk itu telah dipasung selama 150 tahun. Sejak hari pertama Rafael tinggal disitu, pelbagai perkara pelik dan mistik terjadi ke atas dirinya dan penduduk kampung. Misteri dan sejarah mula terugkai satu persatu sehingga melibatkan nyawa!.

Ceriternya bermula apabila Rafael ditugaskan di kawasan pendalaman Perak , manakala rakan-rakan yang lain dapat tawaran pergi ke Sabah dan Sarawak. Dan Rafael menyewa sebuah rumah lama kepunyaan Tok Penghulu atau nama sebenarna Amin bin Makaraudin tetapi orang kampung panggil Tok Min. Rumah lama tersebut berbentuk pelik seperti istana dulu-dulu kerna terdapat satu menara disisi rumah tersebut dan juga terdapat sebatang pokok gajus yang hampir mati tapi tidak ditebang kerana menurut Tok Min itu adalah wasiat daripada moyangnya dulu supaya pokok itu tumbang sendiri. Semua kisah seram bermula pada malam pertama Rafael tidur di rumah apabila didatangi oleh lembaga yang bernama Burgas dan Panglima Endai yang kononnya merupakan khadam kepada Rafael. Maka bermulah kisah-kisah aneh di kampung itu. Dan juga mucul watak-watak baru seperti cempaka, demak, pontianak seiras nad zainal, orang bunian dan lain-lain.

Secara jujurnya memang aku meremang bila baca buku ini. Walaupun cuma baca beberapa bab sahaja tapi dapat membuatkan aku terbayang-bayang dan masuk kedalam ceriter tersebut. Dan aku jenis suka baca novel waktu malam sebabnya siang hari fell tu macam tak ada, tak syok nak baca. Novel ini agak tebal dengan ketebalan 518 muka surat berharga Rm 21.00 tapi sebab aku ada member card popular maka aku cuma bayar Rm 18.90 sahaja. Bagi aku kalau jalan ceriternya sedap dan menarik beli mahal-mahal pun tak apa. Aku mengambil masa 4 hari untuk habiskan novel ini.

Disebabkan aku suka baca waktu malam maka mulalah aku ternampak benda-benda yang tidak sepatutnya. Sebagai contoh nampak bayang-bayang hitam kat dalam rumah. Aku tahu itu cuma khayalan aku je, namun begitu aku tetap rasa seram.Walaupun novel ini seram tapi diterapkan juga elemen kelakar, kemasyarakatan, amalan kurafat dan yang penting elemen keagamaan yang begitu menonjol sekali yang disampaikan dalam novel ini. Jadinya novel ni kira lengkaplah tak ada merapu-rapu jauh daripada jalan ceriter dan bahasa yang digunakan pun senang untuk difahami. Bila part seram tu memang meremanglah kan bila sampai part yang kelakar tu memang gelak lah. Ada juga part sedih tapi tidaklah sedih yang teruk disebabkan penulis mencampurkan unsur-unsur Islam dalam ini maka kita yang membacanya pun mendapat iktibar daripada kisah tersebut. Dan juga walaupun duduk di kawasan kampung pendalaman masyarakatnya sudah maju, siap ada whatssap lagi.

Jadinya, tak rugi pun beli buku ini. Rasa sangat puas bila dah habis baca buku ini. Itu sahaja untuk entry kali ini.

Sayonara.


Sunday, 10 May 2015

Short memory


Hello and Hai.

Hari ini aku nak share something kepada anda semua. Sebenarnya aku ada mengalami sedikit masalah didalam mengingati sesuatu untuk jangka masa panjang. Tengah pikir macam mana nak terangkan supaya kau orang yang membacanya mudah untuk paham. Serasa aku daripada aku sekolah rendah lagi kot aku ada masalah ini cumanya ia tidak terlalu menganggu aktiviti aku yang lain jadi aku tidak ambil serius dan menganggapnya sebagai masalah.

Daripada dulu sampailah sekarang aku memang agak sukar untuk mengingati nama-nama orang yang pernah aku jumpa termasuk nama kawan-kawan sekolah. Aku cuma ingat sekejap sahaja pada hari yang sama. Kalau ingat pun nama panggilan sahaja. Akan jadi susah bila kita nak minta tolong orang tapi nama orang tu kita tak ingat. Lagi susah nak ingat kalau ada orang namanya banyak sangat sampaikan aku pun tak tahu nak panggil apa.

Bukan setakat nama orang sahaja tapi benda-benda yang lepas pun jika di tanya aku akan berfikir sekejap untuk mengingati benda tersebut selalunya memang aku tidak ingat pun benda tu. Berbanding dengan ahli keluarga aku yang lain sebut je apa benda nak tahu maka akan terkeluarlah segala maklumat siap dengan masa dan tarikh sekali. Dan amat bagus untuk mengingati sejarah sure lulus gred ataslah jawabnya.

Semakin bertambah usia makin bertambah susah corak pembelajarannya. Disebabkan aku dah tahu aku macam ni maka nota-nota belajar aku akan dipenuhi dengan tulisan tangan di kanan atau pun di kiri nota itu. Semestinya kena tulis cantik-cantik sebabnya nanti bila nak exam tidaklah mengelupuh cari nota sana sini, bila tulisan tak cantik maka aku pun terkadang tidak paham apa yang aku tulis tu yang aku tulis cantik-cantik(belajar daripada pengalaman lalu). Memang berubah muka aku bila time exam, pernah sekali dalam sehari ada 3 paper. Pergh!. Lepas makan terus masuk library dan masing-masing buat hal sendiri. Aku jenis bila menghafal atau ingat sesuatu mesti aku akan cakap benda2 tu dari mulut tak boleh baca dalam hati je. Tak kiralah apa juga subject memang macam tu. Cakap sorang-sorang depan cermin supaya tak lupa nanti.

Kalau pergi ke sesuatu tempat yang amat-amat jarang sekali pergi, contohnya shopping aku akan ambil gambar number lot parking yang ada kat tembok tu so nanti nak balik tak ada tercari-cari umpama orang hilang anak. Tapi itu dulu lah sekarang tak ada ambik gambar lagi ok. Hanis Zalikha pun macam tu juga dulu. Hahaha.

Kadang-kadang tu bila dah terlalu busy terlupa nak makan atau pun lepas makan terlupa nak minum air, sebabnya setengah jam lepas makan baru minum air kan tapi kadang-kadang tu terlupa terus minum. Tentang terlupa makan itu selalu terjadi bila perut rasa dah pedih je baru pergi cari makanan dah lah ada gastrik boleh lupa nak makan.

Itu sebabnya aku suka makan kismis. Daripada zaman sekolah sampailah sekarang memang ada stok kat rumah. Tak semestinya kau makan kismis kau nak jadi pandai ke apa ke tapi makan kismis tu sangat bagus untuk sistem dalaman kita. Mencegah daripada mengantuk di awal pagi, kuatkan daya ingatan dan sebagainya.

Selamat berhujung minggu semuanya. Sayonara.