Heart

Heart

Pages

Click Me

Friday, 22 September 2017

Pertemuan, Kesetian dan Perpisahan.

Image result for a happy person


Hello and Hai.

Welcome back to my blog guys!.

Entri kali ini amatlah random seperti tajuk di atas. Campur aduk konsepnya. Ok marilah kita memulakan cerita kita ini.

Bermula daripada niat 'sahaja-sahaja' untuk berjumpa akhirnya apabila empat mata sudah bertemu, timbul satu perasaan yang lain. Hahaha. Nampak macam desperate pun ada. Tak lah, kadang-kadang kan bila kita terjumpa orang yang kena dengan test kita mestilah timbul rasa sesuatu tu kan. Hahaha.

Walaupun 'pertemuan' tu hanya sekejap tapi meninggalkan kesan yang mendalam kepada diri ini. Ingatkan pertemuan yang biasa-biasa sahaja, lepas dah jumpa tak ada rasa apa-apa. namun sangkaan itu meleset sama sekali. Cewah!. Rindu nak dengar suara, gelak ketawa, senyum dan sebagainyalah. Pada mulanya agaklah sukar sebabnya terpisah oleh jarak antara saya dan dia. Namun, dia adalah tunjukan effort dengan call, chat dan vc walaupun sekejap sahaja tapi itu pun dah kira ok daripada tak ada kan. Betul tak?.

Disebabkan oleh jarak maka untuk menjaga 'kesetian' tu ada masanya agak goyahlah sikit. Lagi-lagi zaman teknologi ni, semua apps ada kau. Tinggal download, sign up sahaja. Pergh!. Hahahaha. Bab ni sayalah yang goyah, dia kat sana tak sempat nak bersosial dalam apps semua ni kecuali ig dan fb. Hahaha.

Oh ya, kami bukan dalam fasa 'pasangan' atau menyatakan hasrat, niat dan sebagainya untuk keperingkat seterusnya. Bagi saya menjaga kesetian tu supaya nampak kita bukan jenis touch and go person. Walaupun masa dan waktu tu dah lepas tapi dengan harapan perhubungan ini menjadi lebih serius.

Saya akui, macam-macam yang fikirkan pada awalnya. Sampaikan dia pun warning saya supaya jangan fikir bukan-bukan. Nasib baik ada mempunyai kawan-kawan yang sangat positive gila-gila tahap pemikiran mereka membuatkan saya terkesima sangat-sangat. Thanks awak-awak sentiasa ada dengan saya. 

Bagi menjaga 'kesetian' itu saya tak download apa-apa pun apps dan hanya fokus untuk exam sahaja. Baca buku, buat latihan, tengok youtube, keluar jalan-jalan, chat dengan kawan-kawan. Walaupun dia dah bagi green light untuk saya berchat dengan orang lain berserta  nasihat 'behave'. Itu sahaja syaratnya, namun malas nak berchat dengan orang lain. Lol.

Tak ada perkataan 'perpisahan' diantara saya dan dia. Saya dah ok bila dia tak chat, call atau vc dengan saya lagi. Sebab saya memahami keadaan dia dan rasanya dia pun dah tahu saya dah ok. Maka perhubungan ini berjalan macam tu sahaja, umpama air sungai mengalir tanpa ada halangan.

Dari awal lagi, dia dah bagitahu tentang kebarangkalian yang akan berlaku dalam perhubungan ini. Namun Carl Dani tetap berdegil mahukan juga, maka dia pun turuti apa yang saya mahukan. Kerana itu, dari awal lagilah saya cuba untuk siapkan diri andai sesuatu yang terjadi dalam 'perhubungan' ini.

Sebenarnya banyak benda baru saya belajar daripada 'perhubungan' ini. Menjadikan saya lebih matang, bersedia dan terbuka.

- Lebih menjadi manusia yang tidak fikir bukan-bukan.

- Lebih banyak 'sibukan' diri buat benda lain.

-Lebih terbuka dalam semua perkara.

-Sentiasa tanamkan pemikiran positife 24/7.

Dan yang lebih penting, membuatkan saya lebih mengenali tentang sikap dan keperibadian seorang lelaki. Walaupun saya lelaki tapi setiap daripada kita kan berbeza. Hehehe. Disebabkan oleh pengalaman yang lepas mengajar saya banyak benda dan pengalaman sekarang ni lagi banyak mengajar saya, maka saya lebih rasa tenang dan santai untuk menghadapi apa sahaja kemungkinan yang mendatang.

'Pengalaman mematangkan kita' amatlah sesuai ditujukan kepada insan yang bernama Carl Dani setiap masa. Kadang-kadang kita nak orang sayang, cinta dan setia dengan kita tapi layak ke kita untuk menerima semua tu?. Setia ke kita ni?. Baik ke kita ni?. Maka haruslah muhasabahkan diri sendiri daripada kusutkan pemikiran kita ni.

Baiklah sampai sini sahaja catatan saya untuk kali ini. Maaflah andai anda semua kurang faham apa yang ingin saya sampaikan didalam entri ini dan terima kasih baca.

Sayonara.

Tuesday, 5 September 2017

Bad Genius Review.


Image result for bad genius

Hello and Hai.

Sepatutnya aku tengok bad genius ni sebelum aku final exam lagi. Tapi apakan daya waktu tayangannya tidak sesuai dengan jadual aku, maka aku pun tangguhkan niat itu.

Aku tertengok trailer dia semasa nak tidur, terus aku tak jadi nak tidur. Hahaha.

Makanya. beberapa hari sebelum raya haji hari tu aku saja-saja tengok waktu show untuk bad genius. Sekali tengok kul 11.00 a.m! wow. Apa lagi, terus bersiap dan pergi beli tiket. Sekali lagi terkejut, murahnya tiket, Rm 9.00 sahaja. Murahnya wak, nasib baik cover muka terkejut aku.

Ingatkan hari biasa tak ramai orang tapi agak penuh cinema. Lama sangat tidak masuk cinema, rasa excited wak.

Boleh dikatakan bad genius ni campur semua menjadi satu, kelakar, marah, sedih, benci, penipuan, kebenaran, kejujuran, ketamakan dan semuanya. Tak ada satu minit pun dalam cerita ini akan membuatkan kau orang rasa boring. Tak ada!. Lepas habis satu part akan terus sambung satu lagi part membuatkan kau berdebar.

Yes! Aku berdebar gila masa part dia meniru tu umpama aku pulak yang meniru dan kau berada didalam situasi yang sama dengan mereka semua.

Meh sini aku ringkaskan cerita dia macam ni,

Bad genius adalah sebuah cerita yang mengkisahkan seorang pelajar perempuan bernama Lynn yang daripada sekolah biasa berpindah ke sekolah swasta atas suruhan ayahnya yang merupakan seorang guru supaya mudah untuk Lynn melanjutkan pelajaraan di luar negara. Disebabkan kepandainya lynn yang mendapat grade 4.00 setiap sem maka dia diberi biasiswa.

Disekolah yang sama juga terdapat seorang lagi genius yang bernama Bank, anak kepada pencuci pakaian. Tahap kepandaian mereka sama dan dapat biasiswa. Aktiviti bad genius terjadi dimana Lynn menolong kawannya Grace didalam peperiksaan exam maths. Dari situ Grace memberitahu kepada boyfriendnya iaitu Pat yang mana lynn telah menolongnya.

Maka, Pat telah memberikan idea supaya lynn menolong mereka yang tidak pandai dalam exam supaya lulus. Disebabkan Lynn pandai bermain piano, jawapan mereka diberikan secara dalam bentuk gerakan tangan.

Akhirnya terkantoi juga, Lynn tertangkap menolong kawan dia dalam exam. Lynn pun tidak lagi buat aktiviti tersebut setelah diketahui oleh ayahnya sendiri. Namun, setelah didesak oleh Grace untuk lulus didalam STIC exam membuatkan Lynn fikirkan balik apa yang perlu dilakukan.

Lynn dan Bank mengambil peperiksaan tersebut di Australia dan ketika itulah kemuncak cerita ini yang membuatkan kau tidak senang untuk duduk diam-diam.

Persoalannya disini, berjayakah Bank dan lynn menghantar jawapan tersebut ke thailand?.
Adakah mereka akan ditangkap kerana membocorkan jawapan?. Apa yang akan terjadi kepada nasib mereka?.

Kepada yang belum tengok, sila tengok!. Daripada tengok anabell yang tidak seram langsung dan tergantung tu baik kau tengok bad genius. Terbuka sikit minda yang tertutup itu. Hahaha.

Ok lah sampai sini sahaja, Jumpa lagi.