Pages

Click Me

Saturday, 27 June 2015

Diari Ramadhan (10 Ramadhan) 28/06/2015



Image result for ramadan atau ramadhan

Hello and Hai.

Hari ini dah masuk 10 Ramadhan, tinggallagi 19 hari lagi. Cepat masa berlalu. Puasa tahun ni sama macam puasa-puasa tahun yang lalu cumanya puasa kali ni aku selalu kena gastric. Tak tahulah macam mana kerap sangat kena gastric, padahal sebelum puasa kalau tak makan yang berat-berat pun tak kena gastric, ni baru masuk Ramadhan ke 10 dah kena gastric. Jadinya selepas makan sahur terus makan ubat dan selepas berbuka terus telan ubat. Stok ubat pun hampir habis rasa malas pulak nak pi beli, hehehhe.

Ramadhan kali ini lebih banyak beli kat bazar atau kat kedai. Malas nak masak sebabnya penat dan tak tahu nak masak apa. Nak dikatakan hampir setiap hari pergi bazar tak juga sebabnya kadang-kadang mak aku pi beli lauk kat kedai berhampiran pejabat. Balik rumah masak nasi je. Apa yang bestnya pergi bazaar bukan sebab makanan yang dijual tetapi yang menariknya dapat jumpa pelbagai jenis orang dalam pelbagai kategori. Cuba untuk terlalu seksi kerana sebelum puasa lagi sudah diperingatkan oleh para blogger lain yang aku tidak boleh seksi di bulan puasa. Kalau jumpa yang handsome-hansome tu pandang sikit-sikit je takut nanti terpikat. Hahahaha. Ada juga abang-abang bazaar yang handsome-handsome tapi tahun ni tak ramai yang handsome.

Tapi yang tak bestnya, disebabkan muka lebih matang daripada usia sebenar makanya semua panggil aku 'abang'. Mencinya, tapi lama kelamaan terpaksalah pasrah dan redha. Nak buat macam mana dah macam tu rupa aku. Sebenarnya banyak bazaar ramadhan kat sini tapi memang tiap-tiap tahun aku pergi bazaar yang sama sebabnya kualiti dan kebersihanya terjamin, memang dah kenal para perniaga disitu. Tapi tahun ni rasa tak best disebabkan oleh parking lot yang tak banyak disebabkan oleh berlakukanya proses pembesaran jalan raya maka bila lambat datang ke bazaar akan menyebabkan sesak di tambah lagi dengan sikap pemandu yang suka hati park tengah-tengah jalan macam dia seorang je nak pergi bazaar dan juga peragai mereka yang bangga dengan kereta berjenama mereka sambil drive sempat main jeling-jeling kat kita pulak tu, sah-sah memang aku jeling balik, kasi jeling maut punya. Dalam hati pun berkata, kau nak pi bazaar beli makanan atau nak bangga dengan kereta kau tu?. Yelah kita tak mampu nak beli kereta mahal-mahal.Itu salah satu sebab tak pergi bazaar setiap hari, tak dapat cuci mata. Hari ini tak tahu pergi bazaar ke tidak, kalau tak pergi bazaar memasaklah nampaknya.

Ramadhan kali ini pun single, maka tak adalah orang nak kejutkan sahur atau wish selamat berbuka puasa.  Jodoh belum sampai lagi, siapa yang single tu kita geng k, jangan sedih-sedih. Hahahaha. Marilah kita pergi bazaar dengan harapan bertemu jodoh disana. Jumpa lagi di lain entri.

Selamat berpuasa...

Tuesday, 23 June 2015

Convocation Part 3 -Ending-



Image result for convocation


Masih jelas lagi diingatan aku, pagi itu aku bangun pukul 5.30 pagi, bersiap kemudian hanya sempat makan bijiran bersama susu putih dutch lady. Aku keluar rumah sebelum pukul 7.00 pagi, cahaya matahari lambat menyinari pada hari itu. Ternyata hujan yang diundang. Semakin lama aku tinggalkan perkarangan rumah, hujan semakin berhenti sedikit demi sedikit. Hanya bertemakan ibuku sebagai pemandu dan aku disebelahnya menuju ke destinasi yang ingin dituju.

Ketika sampai kelihatan deretan kereta yang panjang memasuki perkarangan tempat kereta dewan, dapat aku lihat teman-teman ku bersama ahli keluarga mereka, aku sempat berbalas lambaian kepada mereka. Apabila sudah bertemu dengan teman, ibuku minta diri kerna mahu bersarapan dan berpesan kepada aku apabila majlis sudah selesai jangan lupa menelefonnya. Aku bersama dengan teman berjalan bersama menuju ke belakang dewan untuk berkumpul.


Image result for convocation

Sewaktu berkumpul dan beratur untuk memasuki dewan cahaya matahari dengan galaknya bersinar-sinar menyebabkan kami yang sudah memakai jubah kepanasan. Membilang detik waktu untuk masuk, akhirnya masuk juga setelah berpeluh-peluh. Lagu gamelan menjadi lagu pengiring kami ketika masuk ke dewan. Terasa sedih apabila mendengar alunan gamelan itu. Masing-masing tersenyum indah bila dapat masuk ke dewan yang sejuk dengan penghawa dinginya.




Satu demi satu jurusan yang dipanggil, dan ketika sampai giliran jurusan aku ketika itu hampir 11.00 pagi dan aku tahu yang ibu aku sudah keluar daripada dewan untuk pulang menghantar ayah ku ke hospital. Kini tiba juga giliran aku, waktu bersejarah dalam hidup aku di mana tiada ahli keluarga yang melihat aku berjalan di atas pentas dengan bangganya. Dewan yang besar dan megah itu terasa kosong bagi aku, bagaikan tiada erti. Semuanya seakan tidak penting.

Akhirnya sampai ke upacara penutup majlis iaitu memberi tabik hormat. Selepas tamat majlis, aku dan teman-teman bergambar bersama-sama dan ahli keluarga mereka datang kepada mereka bersama dengan jambakan bunga dan juga teddy bear, cuma aku sahaja yang keseorangan nasib baik punya teman yang tidak mementingkan diri sendiri. Apabila mendapat panggilan telefon daripada ibu yang mengatakan beliau hampir tiba ke dewan, lantas aku minta diri untuk pulang terlebih dahulu. Aku menglangkah keluar daripada dewan menuju ke kereta yang tersedia menanti ke hadiran ku.




Pergi ke Kolej untuk memulangkan semula jubah, pergi ke pejabat untuk mengambil segala document yang harus diambil. Selesai sudah tanggungjawab sebagai seorang pelajar. Selepas itu, terus pulang ke rumah untuk makan tengah hari dan berehat. Petangnya aku membuka facebook, terlihat kawan-kawan yang lain merakam gambar mereka bersama dengan ahli keluarga mereka, ada yang sempat pergi ke studio lagi untuk ambil gambar. Aduh! cemburu aku melihatnya, kerna aku hanya bergambar dengan kawan-kawan sahaja tidak seperti majlis konvo abang aku yang dulu, meskipun tidak ramai ahli keluarga yang hadir tapi sekurang-kurangnya ada juga.

Inilah ceriter aku yang akan sentiasa menjadi memori selagi dapat aku mengingatinya sehingga ke hujung nyawa.


*****************

Sebenarnya ceriter ini diilhamkan oleh seseorang berdasarkan pengalaman seseorang yang amat aku sendiri mengenalinya. Tapi ada separuh yang diubah supaya menjaga hati seseorang. Dan kepada bertanya atau meninggalkan komen pada entry sebelum-sebelum ini, maaf aku pinta sepatutnya daripada awal lagi aku kena bagitahu yang entry aku taip atau post iitu pasal diri aku atau tidak. Apa-apa pun terima kasih kepada yang membacanya dan juga yang meninggalkan komen. Sayang kauorang ketat-ketat,muaahh..

xoxo.


Wednesday, 17 June 2015

Salam Ramadan 2015

Awak,

Tak lama lagi awak nak datang, begitu cepat masa berlalu. Seperti biasa bila awak nak datang je sayalah orang yang paling sibuk. Macam-macam yang saya kena fikirkan dan rancangkan terutamanya yang berkaitan dengan acara memasak dan mengemas rumah. Awak pun tahu kan dalam family saya semuanya busy dengan kerja-kerja masing. Namun bagi saya ia sesuatu yang seronok bila buat kerja seorang-seorang terasa tenang je walaupun lambat siap namun di hujungnya nanti saya akan berpuas hati melihatnya. Awak pun tahukan saya memang suka sangat-sangat awak datang tu lah sebab sebelum awak datang macam-macam benda yang saya buat.

Awak, bila awak dah datang maka bermulalah jadual saya berubah, kalau macam tahun lepas saya akan tidur pukul 11.00 p.m dan bangun pukul 4.00 a.m. Saya tidur lambat biasanya sambil tengok ceriter lipat baju sambil tu kemas dapur dengan pinggan mangkuk yang kadang-kadang terlupa cuci atau pun panas lauk supaya nanti tak basi bila nak makan waktu sahur nanti. Kadang-kadang tu terlupa juga nak buat perkara tersebut. Ahli keluarga yang lain kadang-kadang pergi beli barang nak raya tapi saya tak ikut pun kalau dia orang nak pergi bazaar waktu malam sebabnya saya memang banyak kerja kat rumah nak dibuatkan. Kalau saya ikut pun mesti akan tidur lambat sebabnya saya memang tidak boleh tidur selagi kerja belum selesai.

Kalau dulu masa waktu sekolah, bila awak datang mak sayalah orang yang pertama akan bangun. Namun sejak tahun lepas dan tahun-tahun sebelum ini saya pulak yang mengambil posisi tersebut, walaupun tidur agak lewat tapi gagahkan juga diri bangun pukul 4 a.m. Dimana suasana ketika itu memang sunyi sepi seandainya jarum jatuh memang akan kedengaran bunyinya. Saya memang suka bangun awal pagi sebabnya nak panaskan lauk-lauk semalam dan juga nasi. Sambil tu buka radio supaya tidaklah sunyi sangat. Bila hampir habis waktu sahur maka saya lah yang akan kemas meja makan, dan seangkatan dengannya.

Waktu yang saya suka bila awak datang semestinya bazaar ramadhan yang bermacam-macam bau akan dapat dihidu. Awak pun tahu kan yang saya suka pergi bazaar untuk melihat makanan bukannya beli pun awak pun tahukan sebabnya kenapa. Hehehe. Dan juga bila pergi bazaar agaklah juga bahaya macam tahun lepas bila terserempak dengan orang-orang yang satu masa dahulu saya suka itu dan nasib baik mereka dah tak kenal saya lagi walaupun dari cara mereka pandang saya seoleh-oleh cuba mengingati siapa saya. Awak pun tahukan saya dah berubah 360 peratus tu lah sebab mereka tak kenal saya lagi. Atau pun mereka dah lupa kewujudan saya pada masa lalu. Abaikan sahajalah mereka. Bila pergi bazaar mesti akan terserempak dengan abang-abang handsome. Cairnya hati tengok nasib baiklah bulan puasa kena tahan nafsu. Walaupun adalah juga yang kena dengan selera namun kena sedar diri.

Habis je beli makanan mesti tersangkut dalam trafik light yang sesak sangat. Sampai pukul 6 p.m pun belum sampai kat rumah juga nasib baiklah sebelum pergi bazaar dah basuh beras dan letak dalam rice cooker nanti abang ngah balik kerja terus on suis je tak perlu membazirkan masa untuk masa lagi. Bila sampai rumah je tak tengok kiri kanan terus pergi dapur dekat meja makan dan capai pingan mangkuk nak buka kuah yang beli tadi tu. Lepas tu terus bancuh air bagai dah siap semuanya barulah mandi. Bila dengar je azan semua terus pergi dapur, memang kelam kabut dan rasanya rumah saya je kot yang riuh rendah dengan suara padahal yang duduknya cuma 5 orang je tu pun macam nak berperang bunyinya. Kalau dulu bila berbuka saya suka makan benda yang berat-berat tapi sekarang cuma makan sikit je sampaikan family saya pun dah bising bila tak makan nasi cuma makan yang ringan-ringan je.

Bila lagi beberapa minggu lagi awak nak pergi, maka bertambahlah busy saya. Biasanya akan busy buat biskut raya walaupun ada yang dah tempah tapi sahaja je nak buat walaupun orang dalam rumah saya ni tidak makan biskut raya kecuali saya seorang je. Macam biasa saya yang buat saya makan. Dah terbiasa dah. Tu sebabnya badan saya cepat kembang macam belon kat bahagian pipi tu. Biasanya saya buat yang senang-senang je, dimana yang lain beli dan tempah je. Selain itu, saya juga yang akan buat kerja-kerja kemas rumah bermula daripada luar sampailah dalam. Biasanya dalam hampir raya baru buat, nak tukar langsir, lap dinding dan macam-macam lagi dengan susun atur perabot dan juga kemas bilik-bilik bujang yang ada dalam rumah ini.

Untuk bahagian luar rumah semestinya kena buat di awal pagi, sebabnya bila puasa matahari sangat panas. Sambil kemas rumah mesti tengok rumah jiran sebelah tengok apa yang pakcik dan makcik rumah sebelah buat. Sebabnya selalu ternampak mereka berdua je yang kemas rumah, anak-anak jiran sebelah pun tak tahu berapa orang sebabnya anak-anak jiran sebelah semuanya kerja jauh dan jarang ada kat rumah. Jiran sebelah rumah ni ada pembantu jadinya memang rumah mereka kemas sentiasa. Tahun lepas rumah jiran sebelah buat renovation, cantik sangat. Tahun ni rumah saya pulak tapi tak lah keseluruhannya macam jiran sebelah rumah.

Disaat akhir pergi beli baju melayu, kalau dulu tempah sebabnya tak ada saiz tapi sekarang beli sebabnya dah ada size dengan badan cumanya corak yang berkenan tak ada saiz macam tahun lepas. Tak pe tahun ni beli awal-awal. Bila dengar je lagu rayamesti sedih sebabnya kita tak ada kampung. di mana mereka bersuka ria pulang ke kampung bersama dengan ahli keluarga saya sedang sibuk dirumah menguruskan apa yang patut sebelum menjelang syawal. Bertambah sibuk bila petang raya, nak masak pelbagai jenis lauk raya dengan nak masak ketupat lagi.

Namun segala kepenatan hilang bila dengar takbir raya berkumandang. Rasa suka, sedih dan lega. Sekarang walaupun raya macam tak rasa raya pun adakah diri ini sudah tua atau pun apa. Masing-masing mempunyai sejarah dan pendapat yang tersendiri. Semoga ramdhan kali ini lebih baik daripada sebelum-sebelum ini dan dipanjangkan usia agar dapat merasai ramdhan yang akan datang.


SALAM RAMADAN KEPADA ANDA SEMUA...





Monday, 15 June 2015

Meremang.

Hello and hai.


Hari ini aku nak sharekan satu lagi novel seram yang aku dah baca, sebenarnya dah lama habis baca baru ini aku nak sharekaan. Meremang by ninie othman. Aku tertarik nak beli disebabkan oleh cover hadapan novel yang nak menarik dan tertarik untuk aku beli. Dan lagi satu, kertas yang digunakan untuk cetak adalah kertas yang sama macam novel English, yang macam kertas lama tu. Sangat best bila di hidu, bau kertas.



sumber : Google.

Sinopsis : 

Kematian tunang yang bakal dinikahinya dua minggu lagi merupakan satu titik hitam dalam hidup Zamia Izaiqa. Selepas kematian Mohd Azriq, Zamia Izaiqa sering diganggu dengan kejadian-kejadian pelik. Sentiasa menghantui alam lena dan jaganya. Dia bertindak melarikan diri ke banglo biru yang terletak jauh ke Terengganu untuk menenangkan perasaannya yang terseksa. Banglo biru memberikannya ketenangan yang dicari-cari dan memulihkan semangat yang semakin pergi daripada hidupnya. Kehadiran Mak Tam menambahkan perasaan bahagia selama dia berada disitu. Namun, disebalik kebahagiaan itu, terselit sejuta rahsia dan mula terbongkar satu demi satu.

Kisahnya bermula apabila Zamia kematian tunang tercinta akibat kemalangan jalan raya di rempuh oleh lori. Sebelum kematian tunangnya yang bernama Azriq, bagaikan ada sesuatu yang tidak kena apabila Azriq seperti orang yang gila dan bercakap yang bukan-bukan. Selepas kematian tunang, Zamia boleh melihat benda-benda yang pelik termasuk tunangnya yang sudah mati. Sepatutnya Zamia akan melangsungkan perkahwinanya bersama abangnya, Danny. Bagi mengubati perasaannya,Zamia membuat keputusan untuk pergi ke banglo biru iaitu rumah nenek dan datuknya belah ayanhnya yang terletak di Terengganu. Walaupun di larang oleh mamanya namun Zamia tetap berdegil untuk pergi ke sana tapi bertemankan abangnya Danny dan isterinya.

Setelah berada disana selama dua minggu, Danny membuat keputusan untuk pulang ke K.l bersama isterinya cuma yang tinggal hanya Zamia di banglo itu. Ketika Zamia tinggal keseorangan, tertiba datang seorang wanita tua yang bernama Mak Tam yang memperkenalkan diri sebagai mak kepada Amriz iaitu kawan kepada abang Zamia, Danny. Tapi yang menjadi misterinya Mak Tam cuma datang pada waktu-waktu tertentu sahaja. Dan hanya Zamia sahaja yang nampak Mak Tam. Di belakang rumah tersebut terdapat pokok gergasi yang hampir menyembah dunia tapi tetap sahaja utuh walaupun cuma tinggal rantingnya sahaja. Datuk dan nenek mereka sudah berpesan agar jangan di terbang pokok dibelakang rumah itu, biarkan ia mati sendirinya.

Semakin hari semakin banyak persoalan terungkap satu demi satu, tentang pokok gergasi di belakang rumah, kematian tunang tersayang, sejarah keluarga Zamia dan siapakah Mak Tam yang datang tidak di undang. Bukan sahaja Zamia yang diganggu tapi seluruh ahli keluarga dan teman rapatnya turut diganggu secara sedar atau pun di dalam mimpi. Segalanya terungkap apabila mereka tahu punca kematian tunang Zamia.

Pendapat aku :

Aku bagi 4.5 bintang untuk novel ini. Nak dikatakan terlalu seram atau meremang boleh dikatakan 70 peratus perasaan itu aku alami. Jalan ceriternya tidaklah terlalu merapu atau terlalu fokus pada ceriternya, agak santai dan menyebabkan para pembaca tidak sabar untuk mengetahui kesudahan ceriternya. Tidaklah terlalu bosan atau rasa macam tak best sampai nak baling buku tu kat tempat lain. Yang penting ada unsur-unsur agama yang didalam novel ini. Cumanya ending kurang sikit, aku rasa tidak puas sebabnya 'benda-benda' tersebut tidak dihapuskan semuanya. Aku baca waktu malam sebelum aku tidur, ada seram sikitlah terasa bila nak tidur itu, tapi itu cuma hanyalah mainan minda semata-mata. Kalau ada yang suka baca novel seram silalah beli. Bagi aku tidak rugi kalau beli.

Sayonara...


Monday, 8 June 2015

Convocation Part 2


Image result for convocation

Akhirnya, aku dapat surat daripada pihak kolej yang aku bakal convo pada bulan November. Riang rasa di hati tidak terkata. Aku orang yang pertama yang dapat surat tersebut daripada kalangan kawan-kawan aku yang lain. Terus aku menuju ke laman web kolej untuk mendapatkan maklumat yang selanjutnya. Tarikh dan hari yang telah di tetapkan untuk majlis convocation.

Hari Selasa :

Pengambilan Jubah.

Hari Rabu : 

Rehearsal Convocation ( Waktu pagi 8.00 am)

Dinner di Hotel (7.00 pm)

Hari Khamis : 

Majlis Convocation (7.00 am)

Pulangan Baju Convo (2.00 pm)

Pagi Selasa itu, aku bersiap seperti biasa dan mak aku hantar pergi ke kolej untuk mengambil jubah. Aku keseorangan kerana teman-teman yang lain datang bersama ahli keluarga mereka dan pastinya akan sampai ke kolej agak lewat. Sesi pengambilan jubah pada pukul 8.00 a.m. Meskipun waktu pagi tapi sudah ramai yang beratur. Dalam pada itu sempat juga aku mencari wajah-wajah yang aku kenal, ternyata tidak ada. Pada pukul 9.10 am selesai sudah urusan aku mengambil jubah. Aku di jemput oleh abang aku untuk pulang kerumah. Warna selenpang aku berwarna gold, kata pihak kolej itu warna baru bagi jurusan aku. Sampai dirumah aku cuba jubah yang aku ambil tadi, samaada ok atau pun tidak.

Walaupun sebenarnya jubah tu besar daripada aku, patutnya ambil saiz yang kecik sikit. Tapi disebabkan kurang percaya diri maka aku ambil yang besar punya. Pakai je lah untuk satu hari. Malas nak pergi tukar kat kolej.

Hari Rabu, hari yang aku dan kawan-kawan yang lain tertunggu-tunggu untuk berjumpa. Pagi itu hampir pukul 8.00 am baru aku sampai di dewan. Kawan-kawan yang lain dalam perjalanan. Yang kelihatan senior-senior yang sama jurusan dengan aku. Cuma tersenyum dan hai bila bertembung dengan mereka. Satu persatu kawan-kawan aku datang, ternyata pelajar jurusan lain terkejut melihat perubahab bentuk fizikal aku yang agak cengkung. Kata mereka aku tidak cute seperti dulu. Hehehe. Bila semua dah ada maka bergerak masuk ke dewan untuk rehearsal convo. Lebih banyak gelak daripada serius. Bila CEO kolej datang ke dewan semua diam seribu bahasa, baru buat betul-betul.

Rupa-rupanya pelajar jurusan lain juga mengenali aku bila kami bertembung mereka akan lihat aku atas bawah dan tanya solan 'kenapa kurus'?. Aku cuma tersenyum sahaja. Bila bersama dengan kawan-kawan maka semuanya jadi gila sampaikan pelajar jurusan lain pandang kami dengan pelik bila tak habis-habis ketawa. Rindu saat berada di dalam dewan, terutamanya part tunduk hormat, cara pusing dan lain-lain. Tepat pukul 12.00 semuanya bersurai. Dan aku masih diluar dewan menunggu mak aku datang ketika mereka semua beransur pulang. Tinggal aku disitu. Pukul 1.00 p.m barulah mak aku datang dan pulang kerumah untuk bersiap-siap apa yang perlu untuk majlis malam nanti.

Nasib baik semua pakaian yang perlu di pakai sudah di gosok terlebih dahulu seminggu sebelum majlis bermula, maka tiada kekalutan dan kekecohan yang terjadi disamping dengan muka penat dan tidak cukup tido sebab nervous nak menghadap semua ini. Orang lain happy, aku yang nervous. Hahaha. Dah sifat semulajadi macam tu tapi yang penting muka nampak cool sentiasa tanpa orang lain tahu yang aku sebenarnya nervous. Umpama sejenis penyakit yang tiada penawarnya selain daripada makan coklat dan coklat. Itulah penawar yang paling berkesan pada aku, pada aku lah pada orang lain tak tahu kesannya.

Tema dinner malam itu adalah k-pop. Jadinya aku yang tidak tahu pasal k-pop ni pun pergilah google. Macam-macam benda yang keluar, aku putuskan pakai apa yang selesa sahaja. Kena tema ke tidak macam pulak aku kisah kan. Selesai solat Maghrib aku bergegas bersiap untuk majlis. Ada separuh kawan-kawan aku sudah sampai ada yang belum lagi. Nasib baik jalan tidak sesak. Aku terasa nervous pulak. Nasib baik ada kawan aku yang setia menanti aku di lobby hotel untuk masuk bersama-sama. Ketika aku dan kawan aku memasuki dewan hotel semua memandang pelik kearah aku, adakah fesyen aku tidak kena tema atau apa. Aku suakan persoalan tersebut pada kawan aku dan dia menjawab 'kau handosmelah'. Aku pun tergelak, ada yang lagi handsome malam itu daripada aku. Dan juga ada beberapa muka yang aku tidak pernah aku lihat di kolej. Mungkin kurang kelihatan di kolej.

Bila semua dah ada, baru kami pilih table mana yang nak duduk. Kami memilih meja yang agak berlakang sikit disebabkan peragai kami yang agak havoc ini.Sambil-sambil borak tu, masing-masing keluar fon untuk ambil gambar. Pergh! semua beli fon baru, tahulah masa nak raya hari tu banyak lebihan duit ptptn bagi kat dalam akaun. Cuma aku je tak tukar fon. Semua beli fon besar-besar punya. Majlis bermula lambat sebabnya nak tunggu orang-orang penting masuk kedalam dewan. Nasib baik ada live band tak adalah bosan sangat, terhiburlah juga. Majlis bermula pukul 8 lebih malam ketika perut masing-masing sudah bekeroncong kelaparan termasuk aku. Setelah VVIP masuk ke dewan, maka bermulah acaranya. Dan seperti biasa mereka akan bagi ucapan dan selepas habis ucapan maka makan malam di hidangkan.

Makan yang dihidangkan adalah chinese style. Sesungguhnya tidak menepati selera aku. Ada dua hidangan yang bagi aku sedap tapi dah lupa namanya apa. Majlis seleai lebih kurang pukul 11 malam, tapi sebelum selesai pun ada juga yang dah balik ikut pintu belakang. Sebelum tu, ada majlis cabutan bertuah tapi aku dan kawan-kawan tidak bertuah pada malam itu. Hahahaha.

Sampai sahaja di rumah hampir pukul 12 malam tapi sebelum tido sempat makan coco crunch dengan susu sebabnya tadi makan tak betul dan perut berkeroncong lagu. Dah selesai, masuk bilik mendegar lagu dan melayan perasaan sehingga mata terlena sendiri menuju ke awangan mimpi.

Jika ditanya adakah aku happy? Entahlah aku bagaikan tiada perasaan yang aku cuma tahu mahu semuanya habis cepat kerana aku terasa penat. Dengan apa yang terjadi kepada aku pastinya jadual harian aku sudah berubah 100 peratus.

bersambung..




Thursday, 4 June 2015

Convocation Part 1





ast semester, adalah semester yang paling mencabar sebelum berakhirnya tempoh perjalanan menuntut ilmu. Semester terakhir yang paling sukar nak tempuh apabila kena bekerja selama 4 bulan atau disebut sebegai latihan industri. Bagi yang pernah bekerja sebelum ini pastinya tidak sukar tapi bagi aku yang tidak pernah bekerja dan makan gaji terasa amat seksa di situ. Macam-macam benda yang aku fikirkan. Tapi suka atau tidak terpaksa juga di tempuhi demi manamatkan pengajian aku.

Boleh dikatakan aku mempunyai 'tuah' dimana setiap syarikat yang aku memohon untuk latihan industri di terima baik maklum balas yang diberikan berbeza dengan kawan-kawan aku yang lain sukar untuk mendapatkan tempat latihan industri. Ada yang membalas dengan mengirimkan kembali form jawapan yang aku sertakan semasa meminta untuk membuat latihan industri ada juga yang menelofon dan ada syarikat yang aku tidak dapat resume turut membenarkan aku untuk membuat latihan industri di tempat mereka. Aku jadi keliru nak pilih yang mana. Sementara kawan-kawan yang lain terpaksa terima apa yang ada kerana mereka tiada pilhan lain.

Hari Isnin, hari yang baru buat aku dan teman-teman yang lain kerana kami melangkah ke fasa yang baru dalam kehidupan. Pagi itu, hujan selebat-lebatnya turun sehingga memaksa aku tunggu hujan reda baru pergi ke syarikat yang telah aku pilih untuk membuat latihan industri. Nasib baik syarikat itu beroperasi pada pukul 9.00 pagi, maka aku tidak terlambat untuk hari yang pertama. Aku dibekalkan oleh pihak Kolej dengan buku log dan juga borang markah yang akan berikan apabila masa latihan praktikal aku hampir habis nanti. Buku log yang tebal itu untuk menulis apa juga perkara yang aku lakukan semasa dalam latihan praktikal agar nanti nak buat report akan senang katanya oleh Puan yang menjaga para pelajar yang menjalani latihan praktikal. Aku terus melangkah dengan yakin walaupun dalam hati tiada siapa yang tahu. Dalam hati aku berdetik, macam manalah kawan-kawan aku yang lain?. Ok ke tidak mereka?. Walaupun kami terpisah antara satu sama lain tapi ada wechat yang menghubungkan kami.

Buat orang yang pertama kali bekerja seperti aku, pastinya rasa kekok apabila menerima arahan daripada orang atasan. Hari pertama terasa lambat berlalu, apabila petang menjelma terasa lega di hati, selesai untuk hari pertama. Lagi beberapa minggu sahaja untuk masuk bulan puasa. Suka atau tidak terpaksa tempuh, bekerja di bulan puasa. Aku dan kawan-kawan yang lain ada masanya meluangkan waktu malam kami bersama-sama di WeChat. Bergosip, berborak, semuanya termasuk hal kerja yang tidak kena di hati.

Masa berlalu dengan pantas apabila hampir 4 bulan aku akan menamatkan latihan praktikal tidak lama lagi. Pergh! Terasa lega yang amat perasaan tidak dapat di gambarkan dengan kata-kata. Lepas tu kena buat laporan dengan slide pulak. Ketika di mana aku ingin tamatkan latihan praktikal aku ini, tahap kesihatan ayah aku semakin hari semakin kurang baik. Sehinggalah satu malam, aku dan juga keluarga menghantar ayah aku ke hospital untuk rawatan lanjut. Disebabkan dulu pernah masuk hospital jadinya mudah apabila sudah ada rekod di hospital. Ujian darah di lakukan, apabila result keluar rupa-rupanya ayah aku mengalami kerosakan buah pingaggang di kedua belahnya.

Pada malam kejadian aku menemani ayah aku di hospital apabila ayah aku kena tahan wad. Aku tertidur sehingga ke jam 6 pagi. Aku hanya dapat melelapkan mata selama 3 jam sahaja. Pagi itu, aku terus menelefon pejabat dan cakap sendiri dengan bos tentang apa yang terjadi, dan bos pun bersetuju membenarkan aku habiskan latihan industri awal seminggu. Masuk hari ke tiga di hospital, rakan-rakan aku kata yang yang lecture akan datang melawat student di tempat kerja awal pagi esok. Lantas aku menelefon lecture dan terangkan dengan masalah yang aku hadapi ini. Nasib baik lecture aku memahami dan kami akan berjumpa nanti pada waktu presentation. 

Hampir seminggu aku berkampung di hospital, menyebabkan aku mengalami gatal dan ruam tumbuh di muka aku. Terasa gatal tapi aku tidak mengarunya. Mungkin keadaan hospital yang tidak berapa bersih udaranya bagi aku walaupun ia hospital swasta sekali pun. Dengan bebanan report yang belum siap-siap lagi walaupun masa hantarnya lagi dua minggu. Sangat stress. Disamping dengan keadaan kulit yang sensitif dengan ruam yang tidak pernah susut di sertakan sekali dengan rasa gatal yang mencengkam di kulit.

Memandangkan cuma aku sahaja yang di rumah, maka ayah aku terpaksa aku uruskan daripada mandi, pakaian, makan minum semuanya. Tidak termasuk kerja rumah yang perlu aku bereskan juga. Kadang-kadang apabila kepenatkan menguruskan semuanya aku hilang selera untuk makan, waktu makan aku gantikan dengan membuat report. Aktiviti aku setiap pagi, masak air untuk mandikan ayah aku, sambil itu basuh baju, kemas rumah, bagi breakfast kat ayah aku. Bila air dah masak aku mandikan ayah aku, apabila keperluan ayah aku sudah beres baru aku kerjakan benda lain.

Bila aku memandang diri aku ke dalam cermin bertapa serabainya aku tidak terurus diri aku. Sampaikan untuk senyum dan ketawa pun aku sudah lupa bagaimana caranya. Hari sentisa berlalu dan tugasan aku tidak pernah berubah sekali pun. Sehingga waktu untuk menghantar report tiba. Dah lah kena buat presentation maka pakaian kena formal. Sumpah, report aku bukannya terbaik yang pernah aku hasilkan, aku pun tidak tahu apa yang aku tulis kat dalam itu. Aku pakai hentam sahaja. Asalkan siap sudah, kena buat hard cover lagi maka masa yang adalah singkat.

Pagi itu, pertama kali bertemu kembali dengan kawan-kawan setelah sekian lama tidak bertemu. Part yang paling best adalah mereka terkejut tengok aku, yang semakin kurus, mereka kata handsome tapi bagi aku macam serabai je. Lantaklah! Bila dah berjumpa bolehlah bergurau seperti dulu seakan terlupa tentang masalah yang aku hadapi. Maka, masa yang di tunggu pun tiba apabila kena buat presentation sorang-sorang.

Masa aku tiba, ketika aku baru suku buat presentation, tertiba lecture aku dah hentam aku, macam-macam yang dia tanya, itu, ini, bagaimana semua soalan keluar. Rasa macam nak balik je report hard cover tu. Nasib baik kawan-kawan banyak yang support aku masa tu, aku teruskan juga walaupun pelbagai rasa yang ada. Dan lecture aku sempat cakap yang maybe dia akan bagi aku C untuk report yang aku buat itu. Aku diam sahaja dan tengok kawan-kawan aku yang lain buat presentation. Yang penting dia terima hasil kerja aku.

Jam 3 petang baru habis semua, mereka beransur pulang tapi aku setia menunggu mak aku untuk di jemput pulang. Namun aku tidak langsung pulang tapi mak aku hantar ke hospital untuk temankan ayah aku yang sedang menjalani rawatan cuci darah. Dengan perut yang lapar kerana belum makan tengah hari lagi, aku pergi ke cafe untuk membeli makan. Pastinya kata-kata lecture aku masih berbekas didalam hati aku. Namun aku di kurniakan kawan-kawan yang setiasa setia disisi. Mereka memberi kata-kata semangat dan membuatkan aku gembira. Kepada mereka aku luahkan segalanya, tak kan nak cakap dengan family dengan keadaan seperti ini.

Akhirnya, markah untuk final semester pun keluar. Tapi ketika itu aku di hospital, cuma minta kawan-kawan aku tolong sah number matrix card aku kat bahagian kewangan untuk membolehkan aku tengok result aku. Bila mereka dah sah kan, maka dengan penuh debaran dan keredhon aku pun buka akaun student untuk menyemak keputusan aku. Aku pun scroll dengan penuh perlahan walaupun dalam hati kata cepat scroll, bila aku tengok result aku, terdiam sekejap!. Macam tidak percayai apabila aku dapat CGPA 4.0. Padahal aku yang paling kena banyak hentam tapi boleh dapat result macam tu. Hanya beberapa orang dari group kami yang dapat 4.0 yang lain 3.8 sahaja. Semua yang terjadi ada hikmahnya. Terasa berbaloi dengan apa yang aku lakukan selama ini. Tuhan itu Maha Adil kepada hambaNya.

Sekali gus melayakan aku untuk convo pada tahun ini di hujung tahun nanti. Cuma tunggu surat dari pihak kolej untuk maklumat lanjut. Terasa lega sangat. Hari itu merupakan hari yang terindah aku dan juga merupakan hari lahir aku. Itulah hadiah hari jadi yang tidak akan pernah aku lupakan sehinggalah ke hari ini. Walaupun sebelum ini aku hanya mampu dapat 3.60 lebih sahaja, tidak sangaka dapat 4.0. Inilah rezeki yang Tuhan bagi kepada aku di atas segala permasalahan dan kesulitan yang terjadi pada aku. Terasa kepenatan aku dibayar.


bersambung...

Entry ini tidak berapa asli..

Tuesday, 2 June 2015

Propose



Image result for gay propose


Kejadian ini berlaku pada akhir bulan Mei dan terjadi di whatsApp. Pada waktu malam ketika aku sedang dinner. 


Dia : Nak awk bleh?.

Me : Maksudnya?

Dia : I want u. Hehehe.

Me : Awk nak serius dgn saya?

Dia : Bnyk soalan hehehe

Me : Saya bertanya.

Dia : heehehe.

Me : Awk nak ke tak ni?.

Dia : Nak.

Me : ok, hahahaha.

Dia : Khwin jom.

Me : Serius?

Dia : Yup.

Me : Bila nak kawin?.

Dia : Bila awk dah bersedia.

Me : ok.

Dia : Dh ready

Me : Terkejut, nervous semua ada.

Dia : Kwin n brcinta slps nikah. Hehehe.

Me : ok, hehehe. Honeymoon nak gi mn?

Dia : Tu nnt dlulh lom plan lgi.


28 Mei 2015.

Me : Bila awk nak lamar saya.

Dia : Nantilah. Hehehe.

Me : Ingatkan.

Dia : Hehehe.

Me : Take care, pergi sambung kerja k.

Dia : Take care too.


Kalau betul dia benar-benar mahu serius dengan aku, pastinya aku ingin dia melamar aku dengan cara betul bukan hanya dengan melalui chat whatsApp.



Adakah dia akan melamar aku seperti itu?. Tunggu dan lihat sahaja jika dia memang serius.